Friday, August 16, 2013

Memories... (Pals and Love?)




Bye selamat berpisah lagi
Meski masih ingin memandangimu 
Lebih baik kau tiada di sini 
   

Sungguh tak mudah bagiku 
Menghentikan segala khayalan gila 
Jika kau ada dan ku cuma bisa
 
Meradang menjadi yang di sisimu 
Membenci nasibku yang tak berubah

Tahu diri- Maudy Ayunda 



     Maaf kalo gue dateng-dateng malah nyanyi. Kepala gue agak pusing, maklum gue belakangan ini susah tidur haha. Gue inget satu nama, bukan, bukan dia, eh tapi mungkin juga deh dan ya kalian yang setia membaca blog ini pasti tau, banyak curhatan yang gue hapus tentang dia. Ini tentang teman SMP guedan seseorang. Ya, kocak emang bisa 3 tahun sekelas sama dia. Dan, gue gak banyak tau tentang dia, karena gue tau, dia gak suka sama dia. Dari segala hal juga kita beda. Dan, dia lulus dengan nilai bagus, nemnya 35an gitu deh, sementara gue, ehmmm kebantinglah sama dia.
     Satu nama itu adalah R. Maaf, gue gak bisa dateng pas ada acara reuni, karena jujur gue malu sama temen-temen gue. Tahun ini memang bukan tahun yang bagus buat gue. Gue salah daftar sekolah, harusnya gue daftar smk, eh malah sma dan itupun pada salah pilihan. Salah gue yang selama ini males dan dapet nilai UN seadanya. Tapi setidaknya disini gue luruskan, gue sekolah kok, tapi ya maaf gue malu. Dan ya gue menyesal karena pilihan sekolah yang tahap lokal salah.Gue udah liat pass gradenya, dan sebenernya gue bisa masuk SMA 1, tapi gue gak milih sekolah itu di tahap lokal, nasib-nasib. Dan gue masuk sekolah yang dipilihin bokap, sekolah islam sih, tapi swasta-_-,dan jujur gue gak seneng. Ya, karena terasa asing bagi gue orang-orangnya. Dan gue berharap bisa pindah pas kelas XI. Dan ya gue masuk jurusan IPS, gue bukan anak IPA, dan jangan mendiskriminasi jurusan. Kurikulum 2013 ribet emang. Andai jurusan bahasa masih ada, gue pasti milih jurusan bahasa karena gue lebih tertarik ke situ. Hal buruk lainnya yang menimpa gue adalah, hp gue ilang beberapa hari sebelum ultah gue yang ke 16 *lo tua, lo tua, Cin-_-.Gue gak terlalu gimana sih, cuma agak gak rela aja karena disitu banyak memo yang isinya naskah novel gue, dan jumlahnya agak banyak juga. Dan gue hanya bisa ikhlas aja, berdo'a bakal diganti sama iPhone 5, Amin. Tapi, gue tau itu gak bakal terjadi. Dan gue kehilangan nomor-nomor penting.Nomor-nomor keluarga gue, nomor temen-temen gue dan, susah buat balikin itu semua.
      Maaf kalo gue terlalu banyak ngomong gak jelas. Ehhmm, gue kasih deh namanya. Dia, Raka , bukan salah kalo lo bilang dia pacar gue. Dibilang temen pun ragu, kita gak deket dan ya gue tau, banyak yang benci gue, mungkin Raka juga. Dan kita emang gak pernah ada hubungan apa-apa dan lo semua tau kalo gue selalu jomblo dan gue menamai jenis status gue adalah jobuk alias jomblo sibuk. Ya, diumur segini, gue ragu status gue bakal berubah. Ada satu nama, dia, dia bukan Raka, tapi dia, dia yang selama ini, terutama ditahun 2011 yang banyak menginspirasi gue dikehidupan nyata, juga mimpi. Nama itu, gue gak bisa nyebutinnya, terlalu pahit jika dikenang *uhuk. Dan gue tau cowok ini juga gak mungkin buat gue. Gue pernah suka sama Raka, tapi cuma sebentar. Dan ada satu nama yang bisa dilupain, tapi diingat lagi, dia adalah, hmm bulan depan adalah ultahnya. Dan gue gak bisa ngapa-ngapain. Maaf, gue gak bisa, karena gue ragu lo inget atau lo gak tau ultah gue yang jatuh setiap tanggal 19 Juli. Gue inget semuanya kok tentang lo, tapi biarlah.
      Raka, yang gue tau lo itu berbeda sama gue. Dan ya kita punya latar belakang yang berbeda, setidaknya gue tau, lo sering diantar emak lo pergi kesekolah dan dijemput sama dia, dan sementara gue, keluarga gue udah lama pisah dan udah punya kehidupan baru lagi. Ya, kalian pasti mengerti tanpa harus gue bilang. Dan buat lo (bukan Raka), orang yang gue kenal cuma sebentar, setidaknya lo bersyukur keluarga lo masih utuh dan maaf gue gak bisa cerita apa-apa sama lo, gue masih sayang lo, gue gak bisa bilang cinta, karena jujur gue gak tau cinta itu apa. Terlalu banyak kata dan gue gak bisa ngungkapin, gue cuma bisa nulis dan gue cewek dan gue bosen menjomblo.
     Tiga tahun bukan waktu yang sebentar. Tapi, gue ngerasa biasa aja sih. Dan satu nama itu, bukan Raka, tapi begitu...hmm udahlah gue pengen buka hati gue buat orang lain. Gue percaya Allah udah nentuin jodoh buat gue. Gak, gue gak bicara soal pernikahan, gue cuma penasaran siapa jodoh gue. Dan gue cuma bisa bilang, jangan lupain gue. Baik Raka, maupun dia. Buat Raka, jangan lupain gue karena kita pernah sekelas tiga tahun dan gue gak lupa, dan buat kamu, seseorang itu ya dia, jangan lupain gue, jangan lupain kekonyolan yang gue lakuin buat lo, tapi gak pernah berhasil narik perhatian lo dan lo menghilang selama setahun, dan kita gak pernah ketemu lagi. Buat kamu, simpan nama gue dihati lo bila memang gak ada siapa-siapa lagi dihati lo dan kalo emang gak bisa, jangan inget gue lagi. Setidaknya itu lebih baik, gue udah biasa sakit hati kok, udah biasa banget.
     Dan juga buat Chaptoen, terimakasih buat semuanya, walaupun gue banyak dibully juga, haha. Dan makasih buat ya adek kelasnya yang banyak songong sama gue, gue tau gue anaknya terlalu baik *pd sekali-_-, tapi yaudahlah, gue udah maafin kalian kok :). Buat yang udah ngebully gue, gue maafin. Gue emang terlalu polos mungkin jadi cewek, tapi setidaknya gue gak gampanganlah haha. Dan setidaknya gue apa adanya, bukan ada apa-apanya.
       Raka dan dia adalah ehm F, gue gak bisa nyebutin pake nama asli. Makasih buat F, gue masih inget kok lo bakal sweet seventeen *eciiee*,  bulan depan. Dan setahun gak ngeliat lo, ada yang hilang aja. Tapi gue baik-baik aja kok. Gue tau gue agak aneh, tapi gue gak gila. Selama ini gue cuma capek aja hidup banyak dihina orang dan ya, cari tau sendirilah.
      Satu lagi, gue hanya bisa berharap, kalian yang merasa , baca postingan ini. Gapapa deh gak suka. Buat F, gue gak bisa nyebut nama lo, bukan karena gak tau, tapi gue gak bisa aja.
    Makasih buat tiga tahunnya Raka, di VII-5, VIII-2 dan IX-3 dan makasih juga buat F, yang udah pernah hadir dan pernah bikin gue jadi orang yang makin aneh, karena perasaan gue yang gak karuan buat lo, tapi gak terbalaskan, tapi setidaknya gue banyak belajar dari lo, bukan tentang pelajaran sekolah, tapi tentang ya hidup ini dan mungkin cinta, walau ya lo gak pernah bilang apa-apa dan gue juga gapernah bilang apa-apa.Dan maaf kalo kalian gak suka, gue gak peduli lah, terutama buat 2orang ini, yang gue sebut, jangan marah ya. Ya, ini mungkin cuma kenangan aja. Mungkin gue inget, tapi kalian gak. Bye :)

No comments:

Post a Comment

cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here