Thursday, June 30, 2011

Buat Reptuma :)

     Ini Foto gue yg buat. Pake Picture, bukan editan. Bagus gak? Maaf nih kalo kata-katanya norak. Yang jelas, memang susah banget ninggalin Tujuh Lima. Walaupun mereka sering bikin kesel ke gue, gue juga gitu sih.Yang jelas maaf deh kalo ada salah, gue tau emang gue banyak salah, haha *Ngaku.Ini bikinnya iseng loh, gak tau buat apaan. Yang jelas, maafin dah kalo gua banyak salah sama Tujuh Lima. Yang mau maafin, ya maafin, yang gak mau ya udah. Norak ya? Haha. Itu aja deh. Semoga kalian suka. Gue lagi males banget ngePosting, lagi buntu nih otak, jiah :D. Love You Reptuma, semoga dapat selalu bersama. Jangan lupain gue ya!! Awas kalo pada gak inget sama gue. Gak terasa, udah kelas 8 aja, ya! Jadi penasaran sekelas sama siapa. Segini aja ya!! OK !!

Sahabat

Disaat mentari pagi meyapa
Aku terbangun...
Menyambut datangnya pagi dengan senyuman
Tunggulah aku disini...
Kau adalah sahabat sejati
Yang selalu setia dihati
Jangan pergi dariku
Meski diriku banyak berbuat salah...
Meski diriku menyebalkan
Karena kehilangan sahabat membuatku hampa
Sahabat...
Jangan lupakkan diriku
Meski diriku jauh disini
Aku takkan melupakkanmu
Kenanglah aku selalu
Hanya untukmu sahabat...
You My Best Friend :)

Tuesday, June 21, 2011

Mira’s Life part 1

Disaat kubelum mengerti
Arti sebuah perceraian
Yang hancurkan semua hal indah yang dulu pernah aku miliki
Wajar bila saat ini
Kuiri pada kalian
Yang hidup bahagia berkat suasana indah dalam rumah
Hal yang selalu aku banding karena hidupku yang kelam
Tiada harga diri akan hidupku terus bertahan
Mungkin sejenak dapat aku lupakkan
Dengan minuman keras yang saat ini kugenggam
Atau menggoreskan kaca dilenganku
Apapun yang kulakukkan kuingin lupakkan
Namun bila kumulai sadar dari sisa mabuk semalam
Perihnya luka ini semakin dalam kurasakkan
Disaat kumulai mengerti
Betapa indah dicintai
Hal yang tak pernah kudapatkan sejak aku hidup dijalanan
      Itulah sebagian. Lirik lagu Diary Depresiku. Lirik yang sangat menyatu dalam hidup ku.Hidup ku yang hancur dan sangat kelam. Aku pun tak sangup lagi untuk hidup, namun aku bertahan, aku tak mengerti mengapa Allah memberi cobaan yang berat dihidup ku, aku tau ada orang lain yang cobaannya lebih berat dariku.Namun  yang ku ingin hanyalah kebahagiaan hanya itu. Aku memang bukan anak jalanan, tetapi aku tinggal di rumah yang seperti neraka.
           Sejak Ibu dan Ayah ku bercerai, aku menjadi anak yang nakal. Sudah berkali-kali aku masuk ruang Bimbingan Konseling disekolah, karena masalahku.Aku muak dengan kehidupan ini.Aku tinggal bersama Ayah ku, karena ibu sudah tiada. Ibu meninggal sejak dua tahun yang lalu, lima tahun yang lalu gue tinggal bersama ibuku. Ayah dan Ibu bercerai sejak 7 tahun yang lalu.
      Hari sudah malam, aku pun  berniat untuk tidur. Agar aku tidak kesiangan ke sekolah.Aku memang bukan seseorang yang sempurna, apalagi setelah aku tau hidupku yang sangat kelam ini.Ya sudah, aku tidur saja, semoga aku bisa tidur dengan nyenyak.
Keesokkan harinya...
       Aku terbangun dari tidurku.Waktu menunjukkan pukul 04.30, aku bersiap-siap untuk mandi dan sarapan, sehabis itu aku langsung berangkat ke Sekolah.
       Oh iya. Aku lupa menyebutkan namaku, nama gue Mira, ini nama lengkapku, sangat singkat memang. Aku duduk di Kelas XI di sebuah SMA di Jakarta.Aku memang anak yang terkenal bandel disekolah, namun aku termasuk murid yang pintar. Aku masuk 3 besar dikelas, aneh memang, mengingat aku yang  jarang belajar, namun itu kudapat dengan jujur, tanpa kecurangan.Aku masih bersyukur karena masih ada orang yang bisa mengerti diriku.Aku  sungguh mencintainya, sejak dulu, sejak  SD aku sudah suka dengannya. Aku menganggapnya sebagai Sahabat, sebenarnya aku ingin dia lebih dari itu, namanya Ahmad.Entah aku juga tidak tau mengapa aku mencintainya, padahal waktu pertama kali bertemu dengannya, aku sangat membencinya, sangat membencinya, namun lama-lama aku malah jatuh cinta sama dia.
        Sudahlah, aku langsung berangkat ke sekolah. Dengan naik motor yang dibelikkan ayah padaku, pada ulang tahun gue yang ke 17 pada 21 April lalu.Aku aman, karena udah punya SIM, jadi gak takut ditilang.
         Akhirnya aku sampai diSekolah. Segera aku memarkir motor diparkiran motor. Setelah itu, aku langsung ke kelas.Yang aku suka adalah karena aku duduk sebangku dengan Ahmad.Karena belum bel, aku dan Ahmad ngobrol-ngobrol dulu di Taman Sekolah.
“Sebenernya gue salut banget sama elo, Mir!”
“Salut kenapa Mad?”
“Gue Cuma salut aja,gue tau hidup elo emang gak indah. Kan elo sering cerita sama gue, gue salut karena elo masih sangup bertahan. Kalo gue jadi elo mungkin gue mau lari dari kehidupan ini karena nggak sanggup punya Ibu Tiri.”
“Ya, gue sanggup-sanggupin aja Mad, padahal sebenernya gue juga nggak setuju sama bokap gue. Kayaknya dia berubah banget semenjak ibu meninggal dan perceraian itu.”
“Elo tenang aja Mir.Kalo ada apa-apa elo tinggal ngomong sama gue. Gue bakal selalu ada buat elo, kapanpun elo mau dan kapanpun elo butuh gue !”
“Yaudah Mad, ngobrolnya nanti istirahat aja, soalnya 10 menit lagi bel bunyi.”
“Ok.
      Aku dan Ahmad pun segera masuk kekelas.Tak terasa, bel udah bunyi. Pak Temon pun segera masuk ke kelas kami, untuk melaksanakkan UKK, mata pelajarannya Matematika. Banyak temenku yang bilang Pak Temon itu dengan sebutan Pak Doraemon, aku juga pernah keceplosan memanggil Pak Temon dengan sebutan Pak Doraemon. Haha, tapi guru ku tidak marah, malah ketawa-tawa dan menganggap itu candaan, dasar Pak Temon, hehe, ngomong dalem hati nih, jadi gak didenger siapa-siapa :D
      Pak Temon menyuruh kami mengerjakkan UKK Matematika. LJK dan soal pun dibagiin secara estafet.Setelah aku liat soalnya, GAMPANG BANGET!! Haha...Matematika memang pelajaran favoritku sejak kecil.Waktunya masih satu setengah jam, udah 35 soal yang sudah ku kerjakkan. Tinggal 15 soal lagi selesai kok.
     Setelah membolak balik soal, akhirnya aku selesai. Masih aku periksa sih, soalnya takut ada yang kelewat atau ada yang salah. Setelah udah ngobrak-ngabrik tuh soal (maksudnya meriksa) akhirnya aku tinggal ngumpulin sama Pak Temon, yang ngawas kelas gue ini.
     Pak Temon termasuk guru yang paling kocak disekolahku, kerjaanya ngelawak aja.Beliau juga guru yang gak pilih kasih, semua murid ia sayang, termasuk gue pastinya, hahahaha.
    UKK masih berlangsung.Karena hari ini ada tiga pelajaran yang bakal dipake buat UKK, santai aja. Aku udah belajar sih. Aku kalo belajar gak pernah serius, bisa sambil main Laptop gue malah, biasa gue kan Facebookan, Twitteran sama bloggingan, haha itulah Mira!
Waktu berjalan, selanjutnya...   
 UKK hari sudah. Gak terasa banget ya!! Udah 5 jam desekolah buat ngerjain 3 Mata Pelajaran UKK hari ini.
    Aku pun bersiap buat pulang. Tapi gak ahh, mendingan aku nongkrong dulu sebentar.Aku pun ke Toko Buku Gramedia yang ada di Mall yang deket sekolahku. Aku pengen nyari hiburan aja, sumpek banget dirumah soalnya. Aku cuma nyari beberapa buku Teenlit, aku dapet duitnya dari hasil tabunganku, jadi aku bisa beli banyak buku.Aku memang hobi banget baca buku.Abis itu aku langsung pulang lah.
Aku berharap keadaan rumah baik-baik aja. Aku gak mau punya banyak masalah, tapi aku  harus berusaha agar bisa hidup dengan tenang.Aku punya Ahmad sahabat terbaikku.Cuma dia yang bisa mengerti diriku...cieeee 
     Tidak beberapa lama kemudian aku sudah sampai dirumahku. Ibu tiriku ada di depan pintu.
“Dari mana aja kamu Mira, baru pulang sekarang, padahal kan kamu seharusnya pulang sudah dari tadi !” bentak Ibu Tiriku.
“Ini Ma, tadi aku ke Toko Buku sebentar sambil baca-baca buku juga disana, makanya jadi agak lama!”balasku.
“Oh jadi gitu ya kamu! Mama mau kamu selalu turuti permintaan Mama, jangan sekali-kali melawan, atau bapakmu jadi taruhan!”
“Hah, aku capek seperti ini Ma! Biarlah Tuhan yang akan membalas semua perilaku buruk mama!”
“Sudah berani melawan kamu!”  (sambil menampar Mira)
    Hari-hari berjalan terus menerus. Hari ini Mira mengambil Raport Kenaikkan kelas, bersama ayahnya. Mira tidak mau mengambil raport bersama Ibu Tirinya itu.
     Ternyata peringkatku turun jadi 5 besar, mungkin karena aku depresi.Tapi aku bersyukur bisa naik kelas, jadi aku tidak ngecewain ayah.Aku tidak ingin menmbahkan masalah yang ada dihidup ku, tapi menyelesaikan masalah memang tidak mudah untuk diselesaikan.
      Aku pun pulang bersama ayahku dengan perasaan lega sekaligus senang. Semoga ayahku juga begitu.Walau ibu tiriku jahat, tapi ayahku tetep sayang sama aku walaupun mungkin sikapnya agak berubah.
Tiba-tiba...
“Bagaimana Mira, jika kamu tidak senang ada dirumah ini, silahkan kamu keluar dari rumah ini!” marah Ibu Tiri gue.
“Baiklah kalo itu keinginan mama, aku sangup kok!” balasku.
“Sudah kamu keluar sana !”
“Ok kalau itu mau Mama!”
     Aku pun keluar dari rumah.Aku gak tau apa salah ku, rasanya cobaan dihidup ini makin banyak aja. Aku akan melanjutkan hidup dengan sendiri.
    Aku pun berjalan dan terus berjalan. Gak tau mau kemana, aku gak punya apa-apa. Uang yang aku punya gak bakal cukup.
    Tiba...tiba...
“Mir, ngapain elo disini, nih udah malem!” kata Ahmad.
“Gue diusir sama Ibu Tiri gue!”bales gue.
“Udah deh, elo sementara tinggal dirumah gue aja dulu, rumah gue ada satu kamar kosong, nah elo sementara tinggal dirumah gue aja!”
“Oklah, tapi itu juga kalo dibolehin orang tua lo!”
“Orang tua gue ngerti kok, udah yang sabar Mir, semoga elo bisa hidup lebih baik dari sebelumnya deh.Gue berdo’a terus buat elo.”kata Ahmad sambil memeluk gue.
“Ih, apaan sih meluk-meluk?”kata gue
“Gak cuma mau ngasih semangat hidup buat elo aja!”
“Bulshit ae elo!”
“Up to you, Mir!”
“Yaya!”

Tunggu lanjutannya, ya. Di Mira's Life Part 2 !!

Sunday, June 19, 2011

Liat aja deh

-->
Gue punya puisi nih. Sebenernya puisi ini cocok banget buat cowok yang mau ngasih puisi ke ceweknya. Nah ini dia, cekidot aja puisi buatan gue ini :D
Aku tidak ingin melihatmu terus menerus menangis…
Yang aku ingin adalah senyuman manismu itu
Sudahlah sayang…hapus air mata yang terbuang
Aku ingin dirimu hidup tanpa beban
Buanglah beban yang ada duhatimu
Aku akan senantiasa menemanimu
Jangan bersedih lagi…
Karena diriku ada disini
Untuk menemanimu…
Dan melindungimu selalu

Friday, June 17, 2011

Baca aja :P



    Tinggal sehari lagi UKK habis, perasaan gue tenang banget. Hari ini UKKnya Matematika, sumpah gue jawabnyak ngasal semua tuh dan PKN gue nyontek, tapi cuma dikit kok :P. Lumayan lega udah mau selesai besoknya, kalo Jum’at besok sih UKKnya PLKJ sama SBK, semoga bisa dengan tenang mengerjakkannya ya :)
     Haha...sebenernya takut juga dapet nilai jelek-jelek, tapi gue tetep enjoy kok. Slow aja deh Gan. Hehe :D. Yang penting kita udah berusaha n’ berdo’a dengan sepenuh hati. Iya Gak?
Hmm...bingung gue mau ngomong apa. Segini aja dan sekian dari gue, Thanks for yang baca postingan gue.

Wednesday, June 15, 2011

Prinsip Persahabatan


  • Baik
  • Pengertian
  • Setia
  • Tidak pernah menusuk dari belakang
  • Selalu tepati janji
  • Jujur
  • Perhatian
  • Tidak gampang melupakkan
  • Saling membantu bila ada yang kesusahan

Semoga bermanfaat bagi kalian semua :)
cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here