Sunday, September 20, 2015

Bahagia


     Bahagia itu bukan hanya karena barang atau materi. Bahagia itu sederhana. Sederhana, tidak perlu sesuatu yang mahal untuk membuat bahagia itu.
     Bahagia itu sederhana. Hanya dengan membuat dan melihat orang tertawa dan berbagi apa yang kita punya. Hanya dengan menghibur orang yang sedang sedih atau membantu orang yang sedang kesusahan.
     Bahagia itu gak pake mahal. Ya, cukup ngeliat dia senyum aja udah bikin bahagia. Bahagia itu gak perlu pake duit banyak atau harta  yang berlimpah.  Ya, semudah itu untuk bahagia, tanpa rumit.
      Aku yakin,  semua orang bisa bahagia. Baik dia itu tua atau muda, kaya atau tidak, ganteng/cantik/cakep atau tidak, semua bisa. Dengan caranya sendiri-sendiri. Bahagia itu sederhana. 
      Bahagia itu tidak perlu dicari, karena kita pasti akan selalu mmendapatkannya. Bahagia itu gak perlu dibeli, karena kita bisa bahagia dengan kebersamaan, dengan berbagi, dengan canda tawa, dll. Bahagia itu mudah,  dimulai dari sini, dengan hati.
      Untuk bahagia, kita tidak perlu kaya. Hanya perlu hati yang baik untuk mendapatkannya.  Dan juga berbagi kebahagiaan itu, dimulai dengan orang-orang terdekat kita.
      Tersenyumlah untuk mendapatkan kebahagiaan itu. Berbagilah untuk menambah kebahagiaan. Bahagia itu sederhana. Dan, semua orang bisa bahagia, dengan caranya masing-masing.

Thursday, September 17, 2015

Malam kelabu

    Kulihat bulan sabit samar-samar menunjukkan keberadaannya. Terlihat, namun malu-malu muncul. Seperti layaknya rasa ini. Rasa yang tak tau sejak kapan adanya.
     Langit kelam tanpa ada cahaya lebih.  Bintang-bintang entah mengapa tidak mau muncul ke angkasa. Tampaknya hiasan langit sedang malu untuk muncul di peraduannya. Atau memang sedang tak terlihat du bumi kita.
     Mungkin, aku berharap malam ini dia ada disampingku, walau mungkin hanya untuk sejedae menikmati kebab di pinggir jalan, debgan keheningan malam. Mungkin, aku berharap dia akan mengantarku pulang, yang mungkin hanya akan menjadi anganku, menjadi mimpi yang mungkin gak nyata.
     Tak biasanya langit terlihat keruh. Tanpa adanya cahaya dari sang penguasa alam, Bulan. Keruh, seperti aku yang hanya bisa berdiam begini saja. Memekirkannya.
    Ah, kamu itu. Iya kamu. Aku memikirkannya lagi, itu kamu. Aku gak bisa tidur.
   
     Aku harap, esok langit tak akan sejeruh malam ini.  Aku ingin melihat keindahan langit malam yang bersinar. Dengan bulan yang muncul tanoa samar-samar dan dengan jutaan bintang yang mau kembali ke peraduannya. Entah untuk malam kapan, tapi aku percaya, sinar itu akan kembali ke peraduannya :)

-Ide datang sewaktu pulang Istigosah yang memang ada disetiap malam Jum'at.

Saturday, September 12, 2015

Seharian bareng Fida



   Okelah, seperti biasa. Special for Saturday, cuma btq sama pm doang. Itupun tadi gue gak btq, gara-gara kesiangan. Ya, malamnya kemarin gue abis pergi sama bokap dan pulangnya kekeasyikan baca novel, jadi Sabtu paginya gue kebablasan dah tidurnya. Untung aja gak nyampe jam 9 pagi bangunnya, kalo iya bisa berabe gue.
    Gue udah janji sama Hafida buat jalan-jalan sama dia hari ini. Ya, itung-itung buat refreshing dan menyegarkan otak dari rutinitas sehari-harilah. Kita ke MKG dan makan di AW, kebetulam gue emang dapet voucher AW hehehe. Hafida ternyata orangnya seru juga. Kita sempet ngobrol juga. Ya you knowlah gue ngomkng apaan, mungkin ya gue ngomong kenapa gue masih jomblo ke Fida hehehe.

     Abis itu, gue dan Fida keliling-keliling gabut. Gue ngajak Fida ke Cindy Shop (itu nama gue, tapi bukan gue yang punya, ya cuma kebetulan aja). Niatnya gue pengen beli dompet baru karena dompet lama gue udah buluk. Tapi gak ada yang cocok hfft.
     Gue dan Fida ke Pietro's Gelato. Gue beli es krim, Fida beli milkshake. Ya gue beli es  krim karena gue emang paling suka makan es krim, es krim itu moodbooster gue banget!:D
      Gue dan Fida sempet ngobrolin banyak hal. Cukup jaranglah gue pergi sama temen kayak gini. Abis itu gue dan Fida ke Gramedia. Toko buku emang tempat favorit gue. Tadi gue dan Fida sempet liat-liat baju sebelom ke Gramed, tapi mahal banget. Satu kaos bisa 300rban (kalo gak salah nama tokonya Superheroes atau apalah gitu). Gila. Tapi jujur, bajunya keren dan kayaknya cocok dipake sama gue (karena gue tomboy?). Gue sempet bilang sama Fida, "Kalo gue punya duit banyak, gua beli dahm Tapi sayangnya duit gue kurang banyak,  hehehe." Fida juga sependapat sama gue dan mungkin dia mikir, "300 rb harusnya bukan cuma bisa buat beli baju kaos doang, tapi bisa buat beli banyak barang yang lebih berguna dengan harga segitu." Mungkin tapi lho.
     Di Gramed, gue dan Fida liat-liat novel. Gue mau beli tapi sayangnha novelnya mahal-mahal. Jadi gue cuma liat-liat aja dan malah beli binder (buat nyalurin hobi keramat gue, nulis). Ya, meskipun nantinya isinya bakalan gabut dan gaje banget?!). Dan gue pengen sesukses Raditya Dika dan 'Dee' Dewi Lestari (dua-duanya penulis sukses, cuma beda genre, Bang Dika komedi, Ibu Dee novel sastra yang agak berat, mungkin cuma Perahu Kertas yang rada ringan dan gampang dipahami remaja, itupun novelnya tebel banget).Gue beli binder sama isinya yang gambar 'Snoopy'. Ya, gue emang suka Snoopy :)


    Abis dari Gramedia, gue dan Fida ke La Piazza. Kita sempet foto-foto juga dan gue ngajak Fida wifian di Starbucks (sebenernya cuma gue yang wifian, karena gue lagi gak ounya paket internet hehehe. Gue dan Fida sempet ngobrol-ngobrol juga; sambil ngeliatin orang-orang yang berlalu lalang.


       Abis dari Starbucks, gue dan Fida ke Sevel buat beli Slurpee.Abis itu gue dan Fida ke KFC makan oriental bento (karena tadi udah makan yang lumayan wah, sekarang makan bento Kfc aja dah). Abis itu gue dan Fida naik angkot gaju. Fida turun di Kodamar dan gue akan turun di Sumur Batu. Sesamoainya di Sumur Batu, gue jalan kaki menuju rumah gue. Belom lama jalan, gue ketemu temen seangkatan tapi beda jurusan, yaudah deh gue minta tolong dia aja buat nganterin gue pulang.  Dirumah gue nonton sinetron favorit gue hehehe.
cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here