Tuesday, August 25, 2015

Jatuh Cinta Diam-Diam

     

         Gue yakin. Setiap orang pernah jatuh cinta. Entah ke temen sekelas, tetangga, temen kelas sebelah, ke adek kelas atau mungkin ke kakak kelas mereka. Tapi satu yang gue yakini, suka sama temen sekelas adalah yang tersulit. Karena kita harus terlihat biasa dan terus memendam perasaan itu, diam-diam.
       Gue, hampir dari semua yang tadi gue bilang pernah gue alamin. Ya, pernah naksir kakak kelas  tapi ujung-ujungnya...menyakitkan, sempat suka sama temen sekelas, tapi cuma bisa memerhatikan dia, diam-diam.
      Gue yakin, hampir semua anak sekolah pernah naksir temen sekelasnya. Sebatas keyakinan gue sih. Dan beberapa diantara mereka ada yang sukses jadian, tapi sebagian besar tetap pada pendiriannya, jatuh cinta diam-diam. Entah malu atau takut ditolak. Gue sendiri masuk ke golongan kedua, ya jatuh cinta diam-diam. Why? Karena lebih baik memendam, daripada kena pj #sumpahngaco.
      Kita pasti senang jika orang yang ditaksir bisa terus sama kita. Entah jadwal piket yang barengan, duduk sebangku, sampe sekelompok belajar sama doi! Ya, gue yakin semua orang akan senang sama hal itu, hehehe.
       Tapi memang, jatuh cinta diam-diam itu penuh dengan resiko. Bukan resiko ditolak, sih. Tapi lebih ke resiko patah hati aja. Karena do'i gak tau, bisa aja dia deketnya sama orang lain. Dan kita cuma bisa menyesali keadaan.
   
     
         Pada hakikatnya, jatuh cinta memang beresiko, termasuk jatuh cinta diam-diam. Ya, hanya bisa mengangumi, memendam rasa itu, tanpa dia tau bahwa ada yang memperhatikannya.
      Karena setiap jatuh terasa sakit, begitu juga dengan orang yang jatuh cinta, terlebih kepada orang yang jatuh cinta diam-diam.
     Mereka hanya bisa memperhatikan saja. Bahkan, untuk sekedar mengajak ngomong aja susah. Ditatap balik aja udah kelabakan, ya begitulah.
      Sebenarnya gak ada yang salah dari jatuh cinta diam-diam. Yang salah hanya kita yang kurang berani mengatakan perasaan yang sebenarnya. Karena dengan mengatakan, dia bisa tau, walau mungkin aja kamu akan dijauhi atau dia nolak kamu. Dengan hanya diam saja, dia gak mungkin sadar dengan kode-kode khusus itu.
        Dan, yang juga gue yakinin. Semua orang pasti pernah jatuh cinta diam-diam. Dan sebagian besar memang hanya diam, berharap ada keajaiban datang. Logikanya sih, "kita gak bisa dapetin suatu hal kalau kita gak berusaha." Jadi kalau lo cuma diam, selamanyalah lo cuma bisa sekedar melihatnya dan tidak benar-benar dekat dengannya. Karena sesuatu gak mungkin bisa terjadi kalau kita diam saja. Berusahalah, dengan sewajarnya. Buat 'ia tau' bahwa kamu menyukainya.
     Karena, tak mungkin selamanya perasaan itu dibiarkan terpendam begitu saja. Jatuh cinta diam-diam tidak salah, tapi apa salahnya berbuat lebih, tidak hanya diam, dan mencoba sedikit beraksi? Diam tak selalu emas, kita harus berusaha untuk mendapatkan emas itu, termasuk ketika kamu ingin dekat dengan orang yang diam-diam ada dihatimu itu. Berusahalah, dengan sewajarnya ☺

Friday, August 7, 2015

Perubahan bahasa

    Oke gue mau konfirmasi. Kalau sekarang blog gue udah gue rubah ke Bahasa Inggris. Alasannya karena banyak juga orang bule yang nyasar ke blog ini (berdasarkan data statistik yang gue peroleh).
    Maaf banget kalo emang ada yang kurang setuju, karena biar agak netral gue fixin aja ke bahasa Inggris. Blog gue tetep kayak gini, tetep berisi celotehan dan apa yang gue rasa
    Oke makasih buat pengertiannya. Semoga kalian tetap setia mampir ke blog ini :)

Saturday, August 1, 2015

Travelling gue hari ini

Tau kan ini daerah mana?

     
    
  Oke. Belakangan ini gue jadi rada sering mosting lagi di blog. Bukan, bukan buat gaya-gayaan tapi ya mungkin gue mesti nyadar juga bahwa selama ini blog gue udah mulai gue anggurin. Meski gue baru abis sakit, biasalah penyakit jones, demam-demam gitu naik turun gue juga gak tau sih kenapa,  jadi kemaren-kemaren gue gak sekolah karena lagi sakit. Untung aja yakan belom belajar-belajar banget. Paling Senin besok baru akan normal lagi. Ya, hari Senin memang selalu menyebalkan,  terutama ketika hari-hari sekolah. Kalau hari libur sih gak napa-napa juga sih, hari libur kan sama aja kayak hari weekeend/libur-libur lainnya, mau itu hari Senin, Selasa, Rabu, dsb, hari libur otu sama. Oke gue mulai ngelantur hahaha. 
     Kembali ke topik awal. Tadi gue abis jalan-jalan gitu. Gue iseng-iseng aja ngejajal kartu busway lama gue (karena saldonya abis). Ya setelah direcharge gitu kartunya (gue bayar sebesar RP.20.000,00,- buat rechargenya, gak boleh dibawah itu, suerr deh). Dan gue pun ngelanjutin perjalanan. Gue ke Plaza Atrium Senen. Sebenernya gak ngapa-ngapain, gue cuma hunting buku-buku lamanya Raditya Dika aja di Gunung Agung Book Store. Gue beli dah tuh buku-buku dia yang waktu itu di Gramedia katanya abis, contohnya kayak; Cinta Brontosaurus, Tolong Radith membuat saya BEGO, sama Manusia setengah Salmon, karena ya emang buku-buku lainnya udah gue beli pas gue ke gramedia *waktu itu*(gramedianya dirahasiakan). Ya meski agak menguras duit gue, tapi gak pa-palah dibandingin gue beli mainan baru lagi atau kebanyakan makan Mc'D lagi. Karena gue rasa timbangan gue naek saudara-saudara! *menjerit dalem ati*. Tapi emang dasar gue, gue tetep aja makan yang ehm berlemak juga semacem Mc'D gitu, yap this is Burger King. Karena gue tau dari Twitter ada paket yang murah gitu ya gue kesini aja, karena tempat lain gak cukup duitnya, duitnya udah buat beli bukunya bang Radit huekeke.
           
Beginilah kalau jones lagi makan. Ini gue pesen paket king deal. Buat harga, pokoknya pas di kantonglah *promosi

  
  

    Nah setelah gue makan, gue ke iBox *sumpah sejak kapan Atrium ada iBox? Kalo di Gading mah gue udah tau dari lama kan. Kayaknya dulu di Atrium gak ada iBox, dulu adanya Mc'D tapi sekarang Mc'Dnya udah gak ada di Atrium, huhuhu, padahal Mc'D itu tempat favorit banget, dulu emak gue sering beliin maenan Mc'D dan Alhamdulillah sampe sekarang masih ada tuh maenan-maenannya. Dan untuk mengenang masa kecil kadang gue suka beli Happy Meal Mc'D juga di ITC deket rumah *yang kepleset doang nyampe*. Nah lanjut yang tadi itu. Gue kadang suka heran sama sales, ya emang sih gue gak beli iPhone atau beli sesuatu di iBox itu tapi kenapa gitu kalau kita nyobain gadgetnya doang pandangan mereka kayak sinis gimana gitu, yaelah gak bakal dirusak juga kali barangnya. Gue liat MacBook, oh masih mahal. Gue ngelirik iPhone 6+ oh shit, oh gile mahal juga. Memang barang-barang buatan perusahaan Apple emang ditakdirkan mahal kali, ya. Dari iPod sampe komputernya, mana ada yang murah. 
    Gue gak pernah takut buat jalan-jalan sendiri. Malah kadang-kadang gue dapet pengalaman unik dan bahkan berkesan. Gue selalu tau mau kemana. Dan kadang dengan jalan-jalan sendiri gue dapet banyak inspirasi,  ya entah apa. Meski duit yang gue bawa gak banyak dan gue gak punya kartu kredit wkwk.
     Contohnya tadi di busway gue ketemu cowok kece *eh bujug wkwk. Dari tampangnya rada mirip Kevin Lukas gitu, tapi jelas dia yang KWnya tapi kan lumayan :D *nyengir gaje* *jones nyari mangsa*-_-gaklah gila kali.

Oh shit! Ada Kevin Lukas KW! Kevin Lukas KW! ~*gila sendiri*. Duh maaf ya bang fotonya diambil buat kepentingam blog, dan maafin saya juga yang diam-diam memotret kegantengan abang gondrong ini *hoeek wkwk *jones mah bebas :D (gak ada yang marah karena gue gak punya pacar) huahaha *ketawa jahat*

 
     
     *Maafkan kegilaan saya kali ini Tuhan*. Ya seenggaknya diri di busway gak terlalu terasa karena ada sesosok makhluk gondrong yang cukup tamvan, eh tampan deng maksudnya. Dan dia adalah...Kevin Lukas KW! Hahaha. Untung aja gak ada yang gebuk gue karena kelakuan gue udah kayak paparazzi artis hollywood aja, dududDansetelah turun dihalte Cempaka Timur gue nyempetin diri dulu biat ke ITC deket rumah gue buat beli bumbu masak spaghetti *merk dirahasiakan:p). Dan ya gue pulang jalan kaki karena emang gak ada duit buat naek bajaj/ojek kerumah. Ya jarak ITC ke rumah gue terbilang dekatlah, sangat dekat malah.

Gak tau kenapa, hand holder alias pegangan busway selalu menarik buat jadi objek fotografi. *Maaf norak. Tapi bener, kan? ;D


Ya akhirnya sampe juga halte deket rumah...
     Oke setelah melakukan perjalanan panjang dari rumah, menuju tempat busway dan mendarat di Atrium. Gue pun tiba dirumah kira-kira sorelah *waktu dirahasiakan*. Meski ya gue gak kemana-mana juga sih, tapi lumayanlah buat menghibur hati gue ini. Karena gue gak pernah malming atau satnight, jadinya gue siming (siang mingguan) atau soming (sore mingguan) sendiri deh huehehe. Dan ya mungkin gini aja. Maaf banget kalau agak sedikit aneh atau norak karena gue juga cuma manusia biasa. Sekian dan terima kasih :)
cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here