Monday, May 25, 2015

Ini bukan puisi tapi....



       Aku sudah lama menyukaimu. Setahun? Lewat! Dua tahun? Lewat! Tiga tahun? Lewat! Ya ini tahun kelima lebih sejak tanpa dirimu. Gak tau kenapa bisa begini. Mungkin kamu pikir aku aneh, aku lebay tapi aku juga gak tau kenapa aku merasa begini.
      Aku gak peduli dengan persepsi orang terhadapmu. Karena aku yang menjalaninya. Menggagumimu. Mendo'akanmu. Bengong mikirin kamu terutama pas pelajaran Matematika karena memang aku gak ngerti, aku gak sepintar kamu, gak secerdas dan sejenius kamu. Tapi aku rajin kok nyatet jawaban di papan tulis pas pelajaran Matematika, aku jarang atau gak pernah bikin pr Matematika, karena,  aku gak ngerti dan memang karena percuma ngerjain kalau gak dinilai juga dan ujung-ujungnya dengan berbaik hati guru itu ngasih tau *lho kok jadi ngawur gini? Tapi aku harap aku bisa ngerjain ulangan Matematika apapun itu karena aku rajin nyatet hehehe.
      Aku gak bisa tidur. Aku mikirin kamu. Tapi apa kamu tau? Terus kalau kamu tau? Kamu peduli? Kamu gak akan peduli kan. Aku udah tau tapi gak tau juga deh.
     Ngomong-ngomong, hadiah dariku masih kau simpankah? Aku masih punya hadiah lagi tapi aku gak kasih ke kamu. Kamu bahkan gak ngasih apa-apa buat aku. Boleh-boleh aja kok. Kalau bisa jangan makanan,  kalau bisa itu barang biar bisa disimpan dan dikenang. Syukur kalau kamu ingat tanggal 19 Juli nanti aku ultah, syukur-syukur kalau kamu ngucapin tapi kayaknya gak deh tapi moga-moga aja deh, aku gak mau terlalu berharap,  karena aku tau itu sakit.
      Aku gila gak ada kamu. Beda aja. Meskipun ada orang yang mirip kamu, tapi dia gak sepintar kamu,  gak seheboh kamu, gak seceria kamu, gak seaneh kamu, gak segila kamu. Aneh mungkin. Apa ini terlalu lebay. Tapi memang itulah kenyataannya. Nyata, bukan fiksi, bukan khayalan. Kamu juga nyata, meski jarak kita tak bersentuhan.
     Kamu adalah penyemangatku, meski itu dulu. Aku tak dapat melihat sinar itu diorang lain, meski aku pernah mencoba menyukai yang lain,  tapi sia-sia. Dan meskipun ada yang mirip banget sama kamu, dia gak bercahaya, gak bersinar kayak kamu. Kamu ngerasa gak sih?
     Aku gak tau mesti ngomong apa lagi. Aku senang kalau kamu lihat ini. Dan maaf kalau kamu gak suka, silahkan menjauh, tapi memang kita sudah jauh, sih. Selamat malam untuk kamu, yang selalu ada dihati ini, diangan ini. Selamat malam :)

No comments:

Post a Comment

cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here