Saturday, October 10, 2015

Baper.



    Kalau kata orang-orang jaman sekarang sih baper. Btw, kata baper sendiri adalah singkatan dari bawa perasaan. Gue sebenernya kurang ngerti sih baper itu apaan. Karena gue lebih sering laper dibanging baper dan gue lebih suka makan lemper, nah lho?!
     Semua orang pernah baper. Dan gue pun pernah. Bahkan gue baper sebelum kata baper sendiri belom populer, atau bahkan belom ada? Ya, baper terhebat gue pas SMP dulu. Ya gitu deh, kan gue suka sama kakak kelas. Dia, ehmm, sering ngeliatin gue, senyum ke gue, juga nanyain ke temen gue pas gue lagi gak masuk sekolah. Dan ya dia pernah menunjukkan hal yah yang yah cukup romance, tapi udahlah. Ujung-ujungnya? Gue yang kebanyakan ngarep, gue yang salah tanggep, atau mungkin dia suka tapi dia malu? *kepedean sumpah*. Tapi ya dia jadian sama orang lain, dan ujung-ujungnya gue sendiri juga. Gue jomblo juga. Apa gue salah pengertian? Dan apa iya waktu itu gue baper karena segala perlakuannya ke gue? Eh tapi gue bener kan? Atau, ah taulah. Dan ya, ternyata suka sama orang yang lebih tua kadang bukan berakhir baik. Dan ya mungkin gue agak males jugalah gara-gara hal itu. Bukan sekali doang sih gue ngalamin, tapi yaudahlah. Mungkin umur bukan segalanya lah. Yakali kalo gue sama orang yang lebih muda, kali aja gak ngecewain lagi. Ya meski gue gak tau juga sih.
      Sekarang, gue gak mau begitu lagi. Gue harus rasional,  harus realistis. Karena gue sadar, gue hidup di dunia nyata, bukan di dunia dongeng, mimpi, khayalan atau kisah di film/sinetron, buku. This is a real life, not fantasy. Dan ya gue juga mencoba pake logika juga, bukan cuma pake perasaan aja. Ya wajarlah, gue kan udah cukup dan mungkin emang udah dewasa atau lumayan tua buat lebih berpikir realistis aja.
     Karena, baper sendiri akibatnya parah. Dulu aja nilai-nilai gue sempet turun gara-gara baper (jujur, walaupun nilai gue pernah turun, tapi gak jelek-jelek amat kok, ya meski gue sadar itu berpengaruh pas gue UN di SMP dulu. Gara-gara baper, hasil UN gue kurang, yah kurang memuaskan,  meski rata-rata masih tujuh komaan sih :p, tapi tetep aja gue gak puas). Dan ya gue gak mau itu sampe terulang lagi. Janganlah. Apalagi kan sekarang gue udah kelas XII, yang yeah nunggu abis tahun juga tinggal ngitungin bulan juga udah UN. Gue harus fokus dan no baper again! Karena ya, masuk Universitas Negeri harus punya modal kemampuan akademis juga kan? Gue bakal terus berusaha. Dan tentu, gue gak akan baper lagi.
       Ya kadang gue baper sih karena gue jomblo atau karena gue liat orang-orang di sekitar gue, rata-rata mereka udah gak sendiri lagi. Gak kayak gue yang kemana-mana aja sendiri. Bahkan mungkin mbak-mbak di deket rumah gue punya bokin, sedangkan gue gak. Tapi yaudahlahya.
       Sebenernya gak ada yang salah sama 'baper' itu sendiri, asal ya tetap pada porsinya aja *lu kira makanan*, ya cukup dengan takaran sewajarnya aja. Yang penting lu tetap bisa menjalani hari-hari lo dan gak ngenganggu apapun aktivitas lo itu. Karena ya, gue juga belajar dari pengalaman,  dan gue berusaha biar gak kayak gitu lagi.
     Dan ya biar gak baper, tetaplah berpikir rasional dan realistis, boleh pake hati atau perasaan, tapi jangan lupa tetap pake logika.

No comments:

Post a Comment

cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here