Sunday, November 24, 2013

IPA atau IPS?

       Hai! Gue balik sebagai calon psikolog yang merangkap menjadi penulis juga *haha Amin :). Penjurusan sekarang udah dimulai dari kelas sepuluh. Dan mari gue bahas sampai tuntas.
       Di Indonesia, ada dua jurusan, yaitu IPA dan IPS. Nah, kalian yang mana nih guys? Gue sih IPS. Sebenernya semua jurusan sama aja sih, tergantung gimana lo nya aja, kan? Sebagai anak IPS, yah gue bahas IPS dulu ya, bukannya pilih kasih, tulisan ini mencakup IPA IPS kok.


       IPS itu singkatan dari Ilmu Pengetahuan Sosial *ini mah anak SD juga tau kalee-_-. Pelajaran utama dalam jurusan ini adalah Sosiologi, Ekonomi, Geografi dan Sejarah. Favorit gue sih Sosiologi sih, apalagi mengingat gue sebagai calon psikolog *Amin. Yang namanya ilmu sosial ya yang dipelajari kebanyakan hafalan. Meski ada hitungannya juga sih di Ekonomi/Akuntansi dan Matematika. Ilmu Sosial juga mempelajari apa yang terjadi dimasyarakat. Tapi kita tetap dapat banyak pelajaran IPA dipelajaran Geografi.

Ciri-ciri IPS itu:
  • Ilmunya emang gak sekonkret IPA sih.
  • Banyak hafalannya.
  • Mempelajari ilmu-ilmu sosial.
  • Mapel: Ekonomi, Sejarah, Sosilogi dan Geografi.
Biasanya yang masuk jurusan IPS itu:
  • Orangnya pd, IPS itu harus banyak unjuk diri. Ya namanya juga ilmu Sosial.
  • Mungkin banyak omong dan agak bawel.
  • Suka menghafal.
  • Suka berinteraksi dan bergaul.
  •  Kurang suka pelajaran berhitung.
  • Sedikit nakal mungkin, tapi cerdas :D.
        Anggapan yang menganggap anak IPS itu bodoh itu salah! Tolong dong jangan mendiskriminasi jurusan. IPA IPS itu minat bukan karena bodoh atau pinter! Well, anak IPS bisa kerja didalam maupun diluar ruangan. Bisa jadi pengusaha, psikolog, sejarawan, sosiolog, akuntan dan pedagang. Banyak kok orang sukses yang terlahir dari nak IPS. Temen SMP gue yang pinter juga masuknya IPS. Tapi, sekali lagi itu semua tergatung pada minat anda.

Kelebihan IPS/anak IPS:
  • Pelajaran berhitungnya tak sebanyak di Jurusan IPA.
  • Lebih banyak bersosialisasi dan berinteraksi dengan masyarakat.
  • Solideritasnya tinggi.
  • Biasanya punya banyak ide dan kreatif.
  • Suka bergaul.


         Dan ini pendapat gue tentang IPA. Yang katanya sih anak-anak pinter ya. Padahal IPA IPS itu sama aja, guys. Yaudah langsung gue utarakan aja.
        IPA itu singkatan dari Ilmu Pengetahuan Alam *anak SD juga tau ini mah. Pelajaran utama dalam jurusan ini adalah Biologi, Kimia, Fisika dan Matematika. Kenapa gue gak masuk jurusan IPA aja? Karena gue benci yang ribet-ribet, apalagi gue lemah dipelajaran berhitung, padahal ada saran guru BK masuk IPA sih, tapi gue nolak dan masuk IPS. Gue gak malu. Gue bangga jadi anak Sosial. Yang dipelajari Ilmu alam biasanya lebih banyak berhitungnya, ada sih pelajaran hafalan di Biologinya. Mempelajari tentang alam, rumus-rumus, dsb. Gue kurang bisa ngejelasin karena gue bukan anak IPA hehehe.

Ciri-ciri IPA itu:
  •  Ilmunya pasti. Ya kayak hukum matematika gitu deh1+1=2.
  • Lebih banyak berhitungnya daripada hafalannya. Meski ada hafalan itu ada dipelajaran Biologi.
  • Harus banyak menganalisa.
  • Mapel: Biologi, Fisika, Kimia dan Matematika
 Biasanya yang masuk jurusan IPA itu:
  • Orangnya serius-serius. 
  • Lebih pendiam, gak banyak omong, tapi banyak juga sih yang bawel.
  • Suka berhitung daripada menghafal.
  •  Mungkin karena ikut-ikutan biar dibilang kece, pinter, dsb. Maaf ini cuma pendapat gue aja, karena gue juga mengamati lingkungan sekitar gue.
         Emang sih IPA itu ilmunya pasti. Anggapan yang bilang semua anak IPA itu baik, pinter dan bener semua, itu juga salah! Gue liat disekitar gue, banyak juga anak IPA yang begajulan, nakal, sok baik, dsb gitulah. Biasanya yang masuk jurusan IPA itu bisa jadi dokter, perawat, bidan, dsb. IPS itu mungkin lebih ceplas ceplos dan apa adanya. Tapi itu semua tergantung minat anda. IPA IPS sama aja!

Kelebihan IPA/anak IPA:
  • Buat yang suka berhitung, this is your zone!
  • Pinter di bidang hitung menghitung.
  • Lebih jago menganalisis.
  • Suka bersaing.
  • Biasanya lebih banyak ikut kompetensi/lomba Sains gitu.
        Ya, gitu aja. Karena gue juga bukan ahilnya untuk menjelaskan semua ini. Semoga kalian suka. Dan saran gue, jangan gengsi ambil jurusan karena ikut-ikutan temen, dan inget IPA IPS sama aja! Sampai jumpa. See you for the next time :))

5 comments:

  1. aku ipa loh,
    dan kreatif itu relatif sih, orang ipa jg bisa dan ga serius-serius bgt sih :p heheh

    ReplyDelete
  2. Hehe, iya sih itu tergantung pribadi masing-masing. Makasih banget lho buat masukannya :))

    ReplyDelete
  3. Gue juga anak ipa.
    Tapi bener juga sih, gak semua anak ipa itu serius-serius. Banyak juga anak ipa yang bergajulan.. hehe

    ReplyDelete
  4. Haha iya, begajulan atau gaknya bukan karena jurusan, tapi tergantung sama orangnya. Terimakasih sudah berkomentar, ya :)

    ReplyDelete
  5. Aku baru baca postinganmu yg ini dek. Btw aku juga anak ipa lhoo waktu SMA (kuliahpun jg msh di jurusan yg berhubungan sama IPA). Anak IPA gak selamanya serius kok. Aku udh membuktikannya sendiri dr temen²ku. Biasanya anak ipa itu individualitas nya tinggi ya, tapi di kelasku dulu pas SMA malah solidaritasnya yg tinggi. Malahan teman²ku (yg katanya smart) gak sungkan buat membagi ilmunya sama kita yg istilahnya gak secerdas mereka. Dan btw aku jg menyayangkan lulusan anak ipa yg kuliahnya malah lintas jurusan. Kalo gitu caranya knapa gak dari dulu aja milih non IPA waktu SMA. Tapi ya pas aku tanyain katanya mereka udh bosen sm itung².an sama praktikum di lab (lah itulah resiko jadi anak ipa, mau gak mau ya harus siap). Ada juga yg krn hobi (misal : nari, musik, nulis, dll) kalo yg ini aku gak mau nyalahin sih hehe. Hobi itu kan munculnya dari kecil, ya mungkin aja mereka mau ngembangin hobi mereka ke bidang yg mereka mau hehe. Btw buat dek cindy, semoga sukses yaa jadi penulisnya :-)

    ReplyDelete

cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here