Monday, April 7, 2014

Tipe-tipe tukang Bajaj


Bajaj orange yang sudah mulai langka. Dahulu bajaj jenis ini juga dipakai dalam sinetron komedi, Bajaj Bajuri
     Mumpung lagi banyak ide, gue akan menulis satu postingan lagi untuk hari ini. Terinspirasi dari kehidupan gue sehari-hari, gue pun akan bercerita tentang 'Tipe-tipe tukang Bajaj'.
   Ya, tebakan lo bener! Gue sering naik bajaj. Contohnya aja kalo berangkat sekolah dan gak ada ojek tetangga yang mangkal, gue bakal milih buat naik bajaj. Keuntungannya adalah lebih terbebas dari debu, tapi kekurangannya gak bisa nyempil kalo lagi macet.
Bajaj itu berasal dari India. Jangan pernah ngeremehin orang yang naik bajaj, karena bajaj itu buat semua kalangan.
Jaman sekarang bajaj orange yang berisik itu udah jarang, udah pada BBG alias bajaj biru.
Dan gue akan menjelaskan tipe-tipe tukang bajaj dari hasil penelitian ilmiah gue*wakaka gaya.
Bajaj BBG 'si Biru. Alias bajaj masa kini

• Pertama, ada tukang bajaj yang harus ditawar dulu. Jadi, kalo gak ditawar, dia akan ngasih bayaran yang mahal. Tapi, tipe tukang bajaj ini masih mau ditawar dengan harga yang lo setujui.

• Kedua, tukang bajaj yang maksanya keterlaluan. Biasanya mereka ogah ditawar, dan akan memaki-maki, apalagi kalo kita langsung naik dan nawarnya pas udah nyampe tempat tujuan. Tipe ini adalah tipe yang paling ngeselin.

• Ketiga, itu tipe yang baik hati. Orang kayak gini bilang "Bayar berapapun boleh." Asal tau diri aja, jangan sampe ngerugiin juga.

• Keempat, tipe yang paling baik. Misalkan lo kurang duit, atau dompet lo ketinggalan. Mereka gak akan marah walaupun lo bayarnya kurang atau mungkin gak bayar sama sekali karena gak punya duit. Tipe kayak gini masih ada, tapi langka banget. Bagi gue, orang kayak gini kayak malaikat.

• Kelima, tipe 'dangduters'. Biasanya sih tukang bajaj tipe ini udah punya speaker dan itu dinyalain terus. Ini ganggu banget, apalagi kalo penumpangnya gak suka dangdut. Gak terlalu masalah sih sebenernya, apalagi kalo penumpangnya ada yang suka dangdut.

• Keenam, nah ini yang lebih ngeselin dari yang kelima. Tipe yang terakhir ini adalah tukang bajaj yang suka ngerokok. Pengen negor sih, tapi resiko sih kalo negor. Mungkin harusnya pemerintah buat peraturan bagi tipe keenam ini.

Hmm. Mungkin ini aja. Mungkin agak sedikit gak jelas, tapi ini pengalaman gue banget. Punya pengalaman yang sama? Ayo komentar! Hehe. See you. Bye :)

No comments:

Post a Comment

cursor by onehundred-vicless-nights

Please Translate Here